5 Alasan OnePlus X Ga Layak Dibeli

oneplus x indonesia adugadget

Diperkenalkan bulan Oktober tahun lalu, OnePlus X menuai berbagai komentar pro dan kontra. Ada yang suka desain cakepnya, ada pula yang nyinyir baca spesifikasinya. Well, buat kalian yang masih bingung antara mau meminangnya atau tidak, kita kasih kalian 5 pertimbangan buat kalian. Bahan masukan yang kita rangkum ini berdasarkan pengalaman kita memakai smartphone berslogan “powerfully beautiful” ini selama hampir 2 bulan. Semoga berguna dan buat fanboy OnePlus, plis jangan baper ya bacanya.

1. Smartphone “Refurbish”

Smartphone keluaran 2015 akhir tapi masih pake Snapdragon 801? Yep, bukan rahasia lagi kalau OnePlus X merupakan versi refurbish dari sang kakak, OnePlus One. Wait, ga cuma “daur ulang” dari segi spek, OnePlus X juga mendapat beberapa penyunatan fitur, awesome! Yah boleh dibilang ni ya, kalo OnePlus X itu adalah OnePlus One yang udah dikebiri beberapa fiturnya trus didandanin pake make up yang lebih cakepan dikit! Cakep di luar, kurang menawan di dalam!

2. Cepet Panas

Buat yang doyan nge-game, siap-siap ilmu debus buat tahan panas dari body belakang OnePlus X. Bahkan untuk game yang gak terlalu berat semacam Lara Croft GO, OnePlus X udah demam dalam 5-10 menit pemakaian. Panas yang berlebih ini mungkin karena form factor-nya yang tipis dan material body-nya yang “baik” dalam menghantarkan panas. Yang setrikanya lagi rusak, bisa nih beli OnePlus X.

3. Update Software Lemot

Ini yang bikin kita kesel banget, untuk memberikan update yang besarnya 40 MB saja OnePlus mengulur waktu berhari-hari. Yep, update OxygenOS 2.2.0 diumumkan pertama kali pada 25 Januari tapi hingga tulisan ini di-posting (31 Januari 2016), update kecil tersebut ga nyampe-nyampe ke OnePlus milik kita. WTF?

Sisi positifnya kita sekarang jadi belajar ga ngarep banyak dari pabrikan yang gosipnya diam-diam milik Oppo ini. Update incremental aja lemot, apalagi ngasih Android Marshmallow? Keep your expectation as low as possible, dude!

4. Daya Tahan Baterai Biasa

Salah satu spek yang disunat dari OnePlus X adalah kapasitas baterainya. Kalo OnePlus One punya kapasitas 3100 mAh, si OnePlus X cukup punya 2525 mAh. Mungkin alasannya karena ngejar body tipis kali ya, makanya kapasitas baterai lebih kecil? Well, apapun alasannya yang kita rasain ni OnePlus X kurang memuaskan dari segi battery usage. Rata-rata kita cuma dapet sekitar 2 jam lebih dikit screen on time, ga pernah dapet 3 jam.

5. Brand PHP

Sebenernya masih ada fitur atau spek lain yang menjadi kelemahan OnePlus X, tapi untuk point ke-5 ini kita lebih memilih bagaimana anehnya marketing strategy OnePlus Indonesia. Pasti banyak dong yang tahu kalo ni brand terkenal dengan jurus PHP-nya.

Masih inget bulan Agustus tahun lalu, OnePlus dengan PD pamerin OnePlus 2 ke Indonesia? Trus tiba-tiba si flagship killer ini diumumkan ga jadi dijual dengan alasan terkendala TKDN, bullshit! Ga berhenti di situ saja, bulan November mereka balik lagi memamerkan OnePlus X sebagai obat sakit hati ke konsumen Indonesia. Sang community manager, sempet menyebutkan kalau OnePlus X bakal dihadirkan pada 12 Desember di Lazada bertepatan dengan Hari Belanja Online Nasional. Hasilnya? Januari 2016 udah abis, tapi si obat sakit hati tak kunjung datang! Keren!

Kalau OnePlus X bisa diusahain buat memenuhi TKDN, kenapa OnePlus 2 ga bisa? Takut ga laku atau takut konsumen Indnesia ga sanggup belinya? Hanya OnePlus Indonesia yang tahu, kita mah cuma kebagian kalimat ngelesnya.

Kesimpulan

Ya, 5 alasan di atas cuma buat masukan kalian aja guys, bukan berarti kita ngelarang kalian buat beli OnePlus X. Keputusan tetep ada di kalian, buat yang cinta mati dengan OnePlus dan memiliki stok kesabaran melimpah, monggo ditunggu kedatangannya dan dibeli. Kalau mau yang lebih rasional, masih banyak smartphone dengan spek lebih “kekinian” dari pabrikan yang ga hobi PHP-in di luar sana.

Pencarian Terkait:

  • alasan jangan beli oneplus,
  • apakah oneplus 5 layak dibeli,
  • oneplus x cepat panas,
  • pengalaman menggunakan oneplus x,
  • pengalaman pakai oneplus one,
Satu komentar
  1. DenverAgp

    Poin nomer 5 …
    Takut ga laku, yes banget, ini promotornya kurang pede jualin flagship ke Indonesia.
    Saingan banyak dan udah banyak yang kemakan iklan offline. “Anak Baru” bakal jadi “Anak Bawang”. Daripada rugi besar mending gausah sama sekali, ga usah rilis semuanya sekalian hihihi.

    Balas 1 Februari 2016 - 11:11

Tinggalkan komentar

Silakan tinggalkan komentarmu di bawah, jangan lupa untuk mengisi Nama & Email